Subscribe:

Ads 468x60px

Labels

Blogroll

New Block

Featured Posts

Minggu, 19 Oktober 2014

Cara mengetes Antivirus

Cara mengetes Kinerja Antivirus - Komputer anda pernah terjangkit virus ? Atau bahkan anda sangat benci terhadap virus ? Biasanya kita menginstall antivirus untuk menangkal serangan-serangan virus yang menyebalkan. Nah yang jadi pertanyaan, apakah antivirus yang kita install dan kita percaya sudah benar-benar berjalan dengan baik ? Jika anda punya pertanyaan dan masalah yang sama, saya akan berbagi info tentang salah satu cara untuk mengetes kinerja antivirus yang ada di PC kita. Cara kerjanya ialah kita akan mencoba membuat script dengan bantuan notepad yang bisa memicu antivirus untuk mendeteksi keberadaan script ini. Script ini dikembangkan oleh komunitas bernama EICAR (European Institute for Computer Anti-Virus Research) yang mempunyai situs resmi di http://eicar.org . Langsung saja, bagi yang tertarik bisa mengikuti tutorial dibawah ini :


Tutorial

1.) Buka Notepad yang ada pada windows
2.) Setelah Notepad dibuka copykan kode dibawah ini di dalam notepad tersebut
3.) Setelah mempaste kode diatas,langkah selanjutnya di save File > Save As atau bisa juga langsung      menekan Ctrl+S

4.) Lalu beri nama file tersebut dengan Eicar.com dan ganti format filenya dengan All files,lalu pilih tempat yang akan dugunakan sobat untuk menaruh file ini,lihat gambar:

5.) Setelah file ini disimpan,seharusnya antivirus yang kuat sudah bisa mendeteksi file ini,ditandai dengan munculnya pesan/alert yang muncul dan mengkonfirmasi bahwa virus buatan itu telah dibersihkan, diblokir,dihapus, dimasukkan ke karantina ataupun menanyakan dahulu opsi aksi yang harus dilakukan. Untuk mengeceknya, coba anda jalankan aplikasi yang anda buat tadi , maka jika antivirus anda bekerja dengan baik, maka akan muncul peringatan file tersebut oleh antivirus.
(Screen Shoot ) :
6.) Jika belum muncul pesan/alert dari antivirus ,coba lakukan penyecanan terhadap file tersebut,mungkin antivirus sobat tidak memiliki Real-time Protection, jika masih belum terdeteksi, kemungkinan antivirus yang sedang anda gunakan tidak bekerja dengan baik atau sedang rusak (out of date ) dikarenakan jarang update ataupun menggunakan patch/crack yang ilegal

Sekali lagi saya yakinkan bahwa file virus yang anda buat lewat notepad tadi bukanlah virus/spam yang akan merusak kinerja komputer anda, karena sesungguhnya file tersebut bukan virus,namun hanya script yang memicu antivirus untuk mendeteksi keberadaannya, script ini dibuat untuk mengecek antivirus anda apakah aktif ataupun out of date/ tidak berjalan dengan baik
Jadilah Blogger Yang Beretika, dengan mencantumkan Link Sumber yaa.. ^^ Original Posted by : http://www.ictclubsmpn10.blogspot.com

Minggu, 12 Oktober 2014

Mengatasi Mozilla Firefox Crash

Apa penyebab mozilla firefox sering crash ? lalu bagaimana cara mengatasi firefox sering crash seperti ini ?  Ada beberapa penyebabnya:
  1. Terlalu banyak  Add-on di mozilla fairefox anda yang kurang berguna, silahkan disable atau Unsistal saja
  2. Disable Link scanner antivirus AVG jika anda menggunakan AVG, ini juga termasuk salah satu penyebab Mozilla firefox sering crash dan hang
  3. Memori atau RAM komputer anda yang sudah mulai lemah
  4. Ada file update antivirus yang belum selesai sehingga membuat mozilla crash.
  5. Periksa Software atau aplikasi versi trial yang anda gunakan, pada saat akan habis masa berlakunya biasanya selalu tampil pesan register, upgrade dll, itu juga akan mengganggu browser anda.
Nah,kali ini saya akan berbagi tips bagaimana mengatasi  Mozilla firefox crash report, yang tentunnya sangat menggangu kita  saat sedang asyik browsing...eh tiba-tiba muncul pesan error yang mengharuskan kita merestart atau keluar dari mozilla.Perintah tersebut dinamakan Mozilla firefox crash report seperti gambar dibawah ini:
 

Disini saya akan memaparkan sebuah solusi yang mungkin bermanfaat bagi netter dalam hal mengatasi crash mozilla,supaya proses browsing kita tidak terganggu lagi.Langkah-langkah yang perlu dilakukan adalah:
1. klik kanan pada Shortcut Mozilla yang ada didesktop,pilih propertis,


2. Setelah Jendela Propertis keluar Pilih pada tombol FindTarget untuk masuk ke folder,


3. Setelah berada dalam direktori,carilah file Application ini, kemudian buka menggunakan notepad.
4. Ubah baris terakhir yang ada pada sintak





5. Ubah menjadi enable = 0


Dengan demikian selesai sudah , tak akan ada lagi gangguan saat kita browsing,
Selamat mencoba, semoga artikel ini adalah  solusi dari permasalahan anda didunia maya...

Jadilah Blogger Yang Beretika, dengan mencantumkan Link Sumber yaa.. ^^ Original Posted by : http://www.ictclubsmpn10.blogspot.com

Sabtu, 11 Oktober 2014

Ms Office 2013 Full Activation Crack and Permanent

office-pro-plus-2013.jpg

Microsoft Office Professional 2013 berisi Microsoft Office Professional dengan Full Activation Crack and Permanent pada Windows 7, 32 bit dan 64 bit. Office memungkinkan Anda untuk melakukan semua pekerjaan bisnis Anda dengan lebih banyak fitur baru dan antarmuka pengguna grafis yang lebih baik.

Apa yang baru di Edition Office Professional Plus 2013 : 

Ini memberi Anda berbagi data yang lebih baik bersama dengan GUI baru dan beberapa fitur yang sangat menarik yang Anda tidak akan ditemukan dalam edisi sebelumnya dari Microsoft Office. Dalam hal ini Anda dapat mengambil data Anda jika Anda tidak sengaja hilang, ini adalah fitur yang sangat unik Professional Plus edisi 2013. Berharap bahwa Anda menyukainya.

download.png



Tool Aktivasi dan Permanent :


Cara Aktivasi dan Permanent :
1. Install Office 2013 nya.
2. Jalankan Microsoft Toolkit, klik menu ACTIVATION, AUTO KMS, KLIK active, lalu kilik INSTALL.

ms-toolkit.png

3. Silahkan tunggu sampai Selesai sucsesfully, RESTART WINDOWS.
4. Selanjutnya... Kita menuju AKTIVASI PERMANENT nya, Ekstrack " WOAT_V31 WIN 7", buka folder " 7OAT15", RUN AS ADMINISTRATOR " INSTALL.CMD".
5. Tunggu sampai proses selesai,  keluar gambar di bawah ini, silahkan EXIT.

sucses.png

6. Selanjutnya buka folder "15SSFP", RUN AS ADMINISTRATOR "INSTALL.CMD".
7. Tunggu sampai DONE sucsesfully.
8. Silahkan cek status aktivasi pada MS OFFICE 2013 Anda...

mensoffice.png
Jadilah Blogger Yang Beretika, dengan mencantumkan Link Sumber yaa.. ^^ Original Posted by : http://www.ictclubsmpn10.blogspot.com

Senin, 06 Oktober 2014

Aplikasi Edukasi Anak SD-SMA Belajar Pemrograman Gratis

Aplikasi edukasi anak untuk mengajarkan konsep dan bahasa pemrograman, berpikir komputasi, pemecahan masalah, eksperimen, berpikir kritis dan analisis, meningkatkan kreativitas dan ekspresi, serta beradaptasi dengan tantangan baru yang merupakan keterampilan abad 21 untuk anak dan siswa di SD, SMP dan SMA. Aplikasi edukasi yang saya pilih ini merupakan jenis aplikasi Open Source Software dan Freeware berbasis desktop, aplikasi berbasis web, dan aplikasi berbasis mobile yang dapat dipergunakan dengan gratis. Aplikasi edukasi belajar bahasa pemrograman merupakan bahasa pemrograman yang awalnya dibuat utamanya sebagai instrumen pembelajaran dan tujuan pendidikan, bukan sebagai alat bantu pembuatan aplikasi yang sesungguhnya. Namun, keunggulan beberapa aplikasi edukasi pilihan ini adalah dapat digunakan untuk membuat aplikasi yang sesungguhnya yang handal, karena sebenarnya beberapa aplikasi ini adalah pembuat aplikasi sesungguhnya tetapi dengan cara yang cepat dan mudah. Aplikasi edukasi ini selain digunakan di sekolah dalam pembelajaran mata pelajaran TIK atau Ilmu Komputer juga dapat digunakan di rumah.
Mengapa anak atau siswa SD, SMP dan SMA perlu belajar pemrograman (programming)? Anak-anak sekarang dikelilingi oleh teknologi. Mereka adalah para ahli mengkonsumsi teknologi ini, tetapi di luar itu adalah penting untuk memiliki keterampilan untuk memahami dan menghargai serta masuk ke dalam untuk membuat aplikasi. Anak-anak perlu untuk menjadi peserta aktif, atau “pencipta,” bukan konsumen pasif. Belajar program juga memungkinkan meningkatkan kreativitas dan kontrol atas dunia mereka. Ilmu komputer memberi kita kemampuan untuk mengatur dan memanipulasi data, terlepas dari jalur karir kita. Dalam dunia sekarang ini, keterampilan pemrograman komputer adalah alat inovasi. Untuk dapat melakukan pemrograman, diperlukan keterampilan dalam algoritma, logika, analisis, bahasa pemrograman, dan di banyak kasus, pengetahuan-pengetahuan lain seperti matematika. Posting ini berlatar belakang harapan besar saya untuk kembalinya mata pelajaran TIK atau Ilmu Komputer di struktur kurikulum 2013, dimana hampir semua aplikasi telah menyediakan kurikulum serta materi untuk pembelajarannya dan sebagian lagi sesuai dengan kompetensi dasar kurikulum Ilmu Komputer CSTA-ACM untuk SD-SMA. Sebagian besar aplikasi ini merupakan bagian dari Computer Science Education Week dan code.org’s “Hour of Code.

Aplikasi Edukasi Berbasis Desktop

Berikut adalah aplikasi edukasi anak berbasis desktop yang dapat digunakan di kelas dalam mata pelajaran TIK atau Ilmu Komputer untuk siswa SD, SMP dan SMA. Silahkan diunduh dan diinstal di komputer desktop atau laptop.

Scratch

Scratch adalah bahasa pemrograman bebas dan komunitas online di mana kita dapat membuat cerita interaktif, animasi, game, musik, karya seni, dan aplikasi presentasi sendiri dengan mudah. Scratch membantu kaum muda belajar untuk berpikir kreatif, sistematis, dan bekerja sama – keterampilan yang penting bagi kehidupan di abad ke-21. Scratch termasuk bahasa pemrograman berorientasi objek, dan disediakan gratis (bukan proprietary software) tersedia versi online dan offline (bisa diinstal di komputer tanpa harus terhubung internet), dan bisa jalan di Windows, Linux dan MacOS. Lisensi Scracth adalah GPLv2 dan Scratch Source Code License. Scratch merupakan proyek MIT Media Lab dari Massachusetts Institute of Technology. Proyek Scratch telah didukung dengan dana dari National Science Foundation, Intel Foundation, Microsoft, MacArthur Foundation, LEGO Foundation, Google, Dell, Inversoft, dan MIT Media Lab.
Konsep Scratch adalah konsep menyusun blok-blok perintah (visual). Siswa dapat memprogram dengan menyusun blok-blok berisi perintah (disebut blocks) seperti bergerak, bersuara, atau berinteraksi ketika suatu tombol keyboard ditekan. Scratch diperuntukkan utamanya bagi anak-anak usia 8-16 tahun, namun dapat digunakan untuk anak TK dan siswa SD-SMA. Semboyan dari Scratch adalah Imagine-Program-Share. Kembangkan imajinasi seluas-luasnya mengenai produk yang akan dibuat, lakukan pemrograman, kemudian saling berbagi di komunitas Scratch dan dunia. Siswa dapat memprogram dan berbagi media interaktif seperti cerita, game, animasi dan aplikasi presentasi dengan orang-orang dari seluruh dunia. Siswa belajar untuk berpikir kreatif, bekerja sama, dan berpikir komputasi. Dan bagusnya lagi Scratch juga sudah mendukung antarmuka berbahasa Indonesia.
Scratch Berbahasa Indonesia [User Interface Pemrograman]
Scratch Berbahasa Indonesia [User Interface Pemrograman]
Selain dokumentasi, materi pembelajaran dan penelitian ilmiah tentang pemrograman dengan Scratch yang lengkap, pengembang dan komunitas pendukung dan pengguna Scratch di ScratchEd dan beranggotakan guru, pendidik, peneliti ilmu komputer, dan orang tua juga sudah menyediakan Kurikulum Scratch untuk belajar pemrograman di sekolah, dan sudah mengintegrasikan dengan mata pelajaran lainnya (seperti: Matematika, Sains, Musik, Bahasa dan Teknik), dan bagusnya lagi kurikulum Scratch sudah sesuai dengan Standar Ilmu Komputer CSTA dan ISTE NETS Student Standards (Creativity and innovation, Communication and collaboration, Critical thinking, problem solving, and decision making)

Alice

Alice adalah sebuah lingkungan pemrograman 3D yang inovatif yang memudahkan untuk membuat animasi untuk bercerita, memainkan permainan interaktif, atau video untuk berbagi di web. Alice adalah tool pengajaran siswa yang tersedia bebas dan dirancang untuk mengajarkan pemrograman berorientasi obyek. Alice memungkinkan siswa untuk belajar konsep dasar pemrograman dalam rangka menciptakan film animasi dan permainan video sederhana. Di Alice, objek 3D (misalnya, manusia, hewan, dan kendaraan) mengisi virtual word (dunia maya) dan siswa membuat program untuk menghidupkan objek. Alice memiliki materi pengajaran dan kurikulum dalam kaitan pengenalan ilmu komputer yang termasuk dalam Program Oracle Academy Pengenalan Ilmu Komputer, selaras dengan Standar Ilmu Komputer CSTA K-12 dan Oracle Academy Java Fundamental dan kursus Pemrograman Java. Materi pengajaran Alice di Alice 3 Instructional Materials dan Getting Started with Java Using Alice.
Alice Code Editor (Class, Method, Procedures, Functions, Properties)
Alice Code Editor (Class, Method, Procedures, Functions, Properties)
Dalam antarmuka interaktif Alice, siswa melakukan drag dan drop blok grafis untuk membuat sebuah program, dimana instruksinya sesuai dengan standar dalam bahasa pemrograman berorientasi objek untuk membuat aplikasi, seperti Java, C++, dan C#. Alice memungkinkan siswa untuk segera melihat bagaimana program animasi mereka berjalan, memungkinkan mereka untuk dengan mudah memahami hubungan antara statement program dan perilaku objek dalam animasi mereka. Dengan memanipulasi benda-benda di dunia maya mereka, siswa memperoleh pengalaman dengan semua konstruksi pemrograman yang biasanya diajarkan dalam kursus pengantar pemrograman komputer. Selain dokumentasi, tutorial, dan materi pengajaran, terdapat banyak penelitian ilmiah yang menggunakan Alice.
Alice dapat berjalan di Windows, Mac OS X, dan Linux. Alice dibuat dan dikembangkan oleh Carnegie Mellon University dan didanai dari Oracle, Electronic Arts, Sun Microsystems, DARPA, Intel, Microsoft, NSF dan ONR.

Greenfoot

Greenfoot adalah perangkat lunak yang didesain untuk pemula agar dapat terbiasa dengan Pemrograman Berorientasi Objek (Object-Oriented Programming), yang mendukung pengembangan aplikasi secara visual dengan memakai bahasa pemrograman Java. Greenfoot didesain dan telah diimplementasikan di Universitas Kent, Inggris dengan dukungan dari Oracle. Greenfoot memungkinkan pengembangan aplikasi grafis dua dimensi, seperti simulasi dan permainan interaktif dengan mudah.
Greenfoot bertujuan untuk memotivasi peserta didik secara cepat dengan menyediakan akses mudah ke animasi grafis, suara dan interaksi. Lingkungan pemrograman di Greenfoot sangat interaktif dan mendorong eksplorasi dan eksperimen. Pedagogis, desain didasarkan pada pendekatan konstruktivis dan praktek. Lingkungan dirancang untuk menggambarkan dan menekankan abstraksi penting dan konsep pemrograman berorientasi objek. Konsep seperti hubungan kelas/objek, metode, parameter, dan interaksi obyek yang disampaikan melalui visualisasi dan dipandu interaksi. Tujuannya adalah untuk membangun dan mendukung model yang benar merupakan sistem pemrograman berorientasi objek modern.
Interface (antarmuka) Greenfoot
Interface (antarmuka) Greenfoot
Oracle juga membuat kurikulum pengenalan ilmu komputer dengan Greenfoot dan Alice di Oracle Academy, Creating Java Programs with Greenfoot. Kurikulum yang ditawarkan melalui Oracle Academy membantu siswa mempersiapkan diri untuk tingkat universitas di program studi Ilmu Komputer dan karir masa depan, kurikulum dirancang untuk membangkitkan minat siswa dalam ilmu komputer, dan direkomendasikan untuk digunakan di sekolah menengah. Informasi lebih lanjut mengenai Greenfoot bisa dilihat di www.greenfoot.org. Greenfoot adalah perangkat lunak bebas, dirilis di bawah lisensi GPL. Greenfoot tersedia untuk Microsoft Windows, Mac OS X, Linux, Sun Solaris, dan setiap Java Virtual Machine (JVM) terbaru.

Processing

Processing adalah bahasa pemrograman open source, dan lingkungan pengembangan terpadu (integrated development environment-IDE) yang dibangun untuk seni elektronik, seni media baru, dan komunitas desain visual dengan tujuan mengajarkan dasar-dasar pemrograman komputer dalam konteks visual, dan untuk dasar sketsa elektronik. Sejak tahun 2001, Processing telah mempromosikan keaksaraan dalam seni visual dan melek visual dalam teknologi. Awalnya diciptakan hanya sebagai perangkat lunak sketsa dan untuk mengajarkan dasar-dasar pemrograman komputer dalam konteks visual, kemudian Processing berkembang menjadi alat pembangunan bagi para profesional. Saat ini, ada puluhan ribu mahasiswa, seniman, desainer, peneliti, dan penggemar yang menggunakan Processing untuk belajar, prototyping, dan produksi.
Processing: Menggambar dengan Code
Processing: Menggambar dengan Code
Processing tersedia gratis untuk di-download dan merupakan open source software untuk GNU/Linux, Mac OS X, dan Windows. Program interaktif dengan 2D, 3D atau output PDF. Lebih dari 100 library mendukung software inti. Didokumentasikan dengan baik, dengan banyak buku yang tersedia.
Download Processing

Kodu

Kodu memungkinkan anak-anak membuat game di PC dan Xbox melalui bahasa pemrograman visual yang sederhana. Kodu dapat digunakan untuk mengajarkan kreativitas, pemecahan masalah, bercerita, serta pemrograman. Siapapun dapat menggunakan Kodu untuk membuat game, anak-anak maupun orang dewasa tanpa keterampilan desain atau pemrograman. Model pemrograman dengan Kodu ditujukan untuk menghindari mengetik kode dengan pengguna membangun program menggunakan unsur-unsur visual melalui game controller, dimana program dijalankan dalam lingkungan simulasi 3D, mirip dengan Alice.
User Interface Pemrograman Kodu
User Interface Pemrograman Kodu
Kodu game Lab juga telah digunakan sebagai alat pembelajaran pendidikan di sekolah-sekolah yang dipilih dan pusat pembelajaran. Sejak Kodu dikembangkan dan diperkenalkan tahun 2009 oleh Microsoft Research, bekerja sama dengan kelompok-kelompok besar seperti NCWIT dan DigiGirlz, terinspirasi penelitian akademis dan menjadi subyek dari sebuah buku (Kodu for Kids). Kodu untuk PC tersedia untuk diunduh secara gratis. Kodu juga menyediakan sumber daya kurikulum untuk pembelajaran oleh guru, dapat dilihat dibagian Resources.

Looking Glass

Looking Glass adalah aplikasi 3D bercerita interaktif yang dikembangkan di Washington University di St Louis. Dengan software Looking Glass, anak-anak dapat membangun film animasi pendek dan juga belajar keterampilan pemrograman dasar. Dalam dunia teknologi saat ini, memiliki pengalaman pemrograman adalah keterampilan yang sangat berharga.
Looking Glass
Looking Glass
Pemrograman adalah sebuah aplikasi dari pemikiran komputasi, yang merupakan keterampilan kreatif dan berguna pemecahan masalah di sekolah, pekerjaan, dan kehidupan sehari-hari. Looking Glass menyediakan lingkungan yang menyenangkan dan menarik yang memungkinkan anak-anak untuk mengekspresikan diri melalui cerita dan disisi lain juga mengajar mereka bagaimana membuat program.

LiveCode

LiveCode adalah sebuah platform perangkat lunak pemrograman yang fleksibel dengan cara yang mudah (secara visual) dan memungkinkan siswa belajar untuk membuat aplikasi game, simulasi, bisnis, sosial media. Kelebihan aplikasi LiveCode adalah memungkinkan untuk menjalankan kode program yang sama ke perangkat mobile: iOS (iPhone, iPad, iPod touch) dan Android; desktop Mac, Windows, Linux dan Server. Sejak April 2013 RunRev sebagai pengembang LiveCode mulai menyediakan versi open source dari perangkat lunak LiveCode, yaitu LiveCode Community Edition dengan lisensi GPL3.
LiveCode Community
LiveCode Community
Lingkungan pengembangan visual LiveCode membuat antarmuka pengguna secara cepat dan mudah. Buat stack baru dan tarik kontrol yang dibutuhkan dari Tools Palette ke stack. Selanjutnya menempatkan mereka di mana diinginkan, mengubah ukuran mereka dan mengubah properties mereka untuk mengubah tampilan dan perilaku. Setelah membangun antarmuka pengguna, selanjutnya menggunakan Code Editor untuk menambahkan fungsionalitas ke aplikasi kita. LiveCode menginformasikan ke aplikasi kita pada saat terjadinya interaksi pengguna. Jadi tombol tahu ketika diklik, field tahu ketika pengguna mengetik dan slider tahu kapan perubahan nilainya. Dan menggunakan bahasa Inggris-nya LiveCode untuk memberitahu kontrol aplikasi bagaimana menanggapi tindakan pengguna. Materi pengajaran pemrograman dengan LiveCode dapat diunduh di Teaching Programming with LiveCode.

Microsoft Small Basic

Microsoft Small Basic adalah varian sederhana dari bahasa pemrograman BASIC, yang dikembangkan oleh Microsoft dengan lisensi Freeware. Dengan minimal konsep, Microsoft akreditasi ini sebagai bahasa pemrograman yang mudah bagi pemula untuk memahami. Bahasa itu sendiri hanya memiliki 14 kata kunci, dan lingkungan adalah pemula-ramah, dengan antarmuka sederhana. Dengan lingkungan pengembangan ramah yang sangat mudah untuk menguasai, itu memudahkan anak-anak dan orang dewasa ke dalam dunia pemrograman.
Microsoft Small Basic
Microsoft Small Basic
Microsoft Small Basic dirancang oleh Microsoft DevLabs dan dirilis sebagai Technology Preview pada bulan Oktober 2008. Audiensnya adalah siapapun yang ingin memulai pemrograman, termasuk anak-anak dan orang dewasa pemula juga. Sebagai dasar untuk membantu siswa usia delapan belajar dasar-dasar pemrograman komputer dan kemudian beralih ke Visual Basic dengan menggunakan Visual Studio Express, di mana mereka dapat terus membangun pondasi dengan belajar Visual C# , VB.NET, dan Visual C++. Kurikulum Small Basic tersedia online dan offline.

Aplikasi Edukasi Berbasis Web

Aplikasi edukasi belajar pemrograman berbasis web berikut tidak diinstal di komputer, hanya dibutuhkan koneksi internet dan web browser untuk menggunakannya.

Code.org

Code.org adalah organisasi non-profit yang didedikasikan untuk memperluas partisipasi dalam ilmu komputer dengan membuatnya tersedia di lebih banyak sekolah, dan meningkatkan partisipasi perempuan dan siswa kurang terwakili warna. Visi Code.org adalah bahwa setiap siswa di setiap sekolah harus memiliki kesempatan untuk belajar pemrograman komputer. Code.org percaya ilmu komputer harus menjadi bagian dari kurikulum inti di bidang pendidikan, di samping ilmu pengetahuan lain, teknologi, teknik, dan matematika (STEM) program, seperti biologi, fisika, kimia, dan aljabar. Antarmuka Code.org tersedia dalam berbagai bahasa, termasuk Bahasa Indonesia, sehingga akan memudahkan bagi guru untuk mengajarkannya kepada siswa.
Di Code.org kita dapat mendaftarkan diri sebagai guru atau siswa, dan saat ini sudah jutaan siswa dan guru dari seluruh dunia menggunakan Code.org dalam pelajaran Ilmu Komputer di sekolah. Semua sumber daya kurikulum dan tutorial Code.org disediakan bebas untuk digunakan di bawah lisensi Creative Commons, dan teknologi Code.org dikembangkan sebagai proyek open source. Tutorial dan materi pengajaran ilmu komputer di Code.org diciptakan atas bantuan programmer-programer Google, Microsoft, Facebook dan Twitter.
Code.org Pengenalan Ilmu Komputer Sekolah Dasar dan Menengah
Code.org Pengenalan Ilmu Komputer Sekolah Dasar dan Menengah
Tujuan Code.org meliputi: 1) Membawa kelas Ilmu Komputer ke setiap K-12 sekolah, terutama di lingkungan perkotaan dan pedesaan. 2) Menunjukkan keberhasilan penggunaan kurikulum secara online di ruang kelas sekolah umum. 3) Perubahan kebijakan negara untuk mengkategorikan Ilmu Komputer sebagai bagian dari kurikulum matematika/ilmu inti. 4) Memanfaatkan kekuatan kolektif dari komunitas teknologi untuk merayakan dan tumbuhnya pendidikan Ilmu Komputer di seluruh dunia. 5) Untuk meningkatkan keterwakilan perempuan dan siswa di bidang Ilmu Komputer.

Codecademy

Codecademy adalah sebuah platform interaktif online yang menawarkan kelas coding gratis dalam enam bahasa pemrograman yang berbeda seperti Python, PHP, jQuery, JavaScript, dan Ruby, serta bahasa markup termasuk HTML dan CSS. Pada Januari 2014, situs Codecademy memiliki lebih dari 24 juta pengguna yang telah menyelesaikan lebih dari 100 juta latihan. Situs ini telah menerima review positif dari banyak blog dan website, termasuk New York Times dan TechCrunch.
Setiap individu yang bergabung memiliki profil mereka sendiri. Untuk memotivasi pengguna dalam berpartisipasi, situs ini menawarkan umpan balik, lencana untuk menyelesaikan latihan, serta fungsi yang melacak skor total pengguna dan jumlah beruntun hari, dan menampilkannya kepada orang lain. Ada juga CSS dan HTML Glosari tersedia dalam setiap tutorial. Situs ini memungkinkan siswa untuk membuat dan mempublikasikan program baru menggunakan alat Course Creator.
Codecademy - Hour Of Code
Codecademy – Hour Of Code
Codecademy juga menyediakan forum di mana penggemar, pemula, dan coders canggih dapat datang bersama-sama dan saling membantu. Untuk beberapa program studi, ada ‘kotak pasir’ di mana pengguna dapat menguji kode mereka. Ada empat topik utama: Web (HTML, CSS, JavaScript, dan PHP), Ruby, Python, dan Miscellaneous. Sebagai bagian dari Computer Science Education Week, Codecademy juga meluncurkan aplikasi Hour of Code. Fokus aplikasi pada dasar-dasar pemrograman, termasuk konten yang sama dari situs web, dan itu ditujukan untuk orang-orang yang ingin belajar pemrograman dengan cara yang menyenangkan dan di mana saja.
Belajar Pemrograman Codecademy

Blockly

Blockly adalah aplikasi berbasis web, editor program dengan grafis/visual. Pengguna dapat menarik blok bersama-sama untuk membangun sebuah aplikasi. Blockly dirancang untuk dengan mudah diinstal ke dalam aplikasi web, kita dapat men-download source Blockly untuk menjalankan di komputer tanpa koneksi internet. Pengguna menyeret blok di sekitar, Blockly menghasilkan kode, dan aplikasi kita melakukan sesuatu dengan kode tersebut. Dari titik pandang aplikasi Blockly hanya textarea di mana pengguna dapat mengetik sintaksis JavaScript, Python, Dart, atau bahasa lainnya.
Blockly adalah 100% client-side, tidak memerlukan dukungan dari server (kecuali seseorang ingin menggunakan cloud-storage atau fitur realtime kolaborasi). Tidak ada dependensi pihak ke-3 (kecuali seseorang ingin mengkompilasi ulang inti). Semuanya open source. Jika kita tidak perlu memodifikasi kode, kita dapat menggunakan server publik Blockly di https://blockly-demo.appspot.com. Instalasi hanya direkomendasikan untuk pengembang yang ingin mengubah atau menambahkan kode sumber atau karena koneksi internet di sekolah lambat. Beberapa contoh aplikasi: Puzzle – mempelajari cara blok bekerja sambil memecahkan kuis sederhana, Maze – menggunakan Blockly untuk memecahkan labirin, Turtle – menggambar dengan Blockly, Graph – kalkulator grafik, Code – ekspor program Blockly ke JavaScript, Python atau XML.
Salah Satu Aplikasi Menggunakan Blockly Untuk Memecahkan Labirin
Salah Satu Aplikasi Menggunakan Blockly Untuk Memecahkan Labirin
Blockly adalah komponen yang berguna untuk berbagai proyek, termasuk alat-alat edukasi dan pendidikan. Semua kode ini gratis dan open source. Proyek eksternal menggunakan Blockly yang paling banyak digunakan adalah MIT App Inventor – IDE untuk aplikasi Android dan Code.org – K-12 ilmu komputer.

Khan Academy

Khan Academy adalah organisasi pendidikan non-profit yang didirikan pada 2006 oleh Salman Khan, lulusan MIT dan Harvard Business School. Dengan misi “menyediakan pendidikan berkualitas tinggi untuk semua orang di mana saja”, situs webnya menyediakan koleksi online gratis dari sekitar 3200 kuliah mikro via tutorial video yang tersimpan di YouTube yang mengajarkan matematika, sejarah, keuangan, fisika, biologi, kimia, astronomi, kosmologi, ilmu komputer, kesehatan, kimia organik, ekonomi, sejarah seni. Khusus untuk ilmu komputer, Khan Academy menyediakan topik pengenalan belajar pemrograman dengan bahasa pemrograman JavaScript dan library Processing.js (dengan beberapa modifikasi) untuk membuat gambar, animasi, game, dan visualiasi.
Pemrograman Javascript dan Processing.js di Khan Academy
Pemrograman Javascript dan Processing.js di Khan Academy

Tynker

Tynker adalah platform komputasi baru yang dirancang oleh Silicon Valley khusus untuk mengajar anak-anak belajar komputasi dan keterampilan pemrograman dalam cara yang menyenangkan dan imajinatif . Bahasa Tynker terinspirasi oleh Scratch dari MIT. Ini adalah platform yang berbasis browser ditulis dengan menggunakan standar Open Web seperti Javascript, HTML5, CSS3 dan tidak menggunakan Flash.
Tynker adalah solusi untuk dengan mudah dan berhasil mengajar anak-anak dengan nol pengalaman bagaimana kode pemrograman, untuk membuat game dan proyek animasi. Materi Tynker dan tutorial interaktif yang dirancang untuk membangun kepercayaan awal dengan pemrograman, dan membimbing dan menginspirasi siswa untuk memajukan keterampilan mereka. Dengan Tynker, pembelajaran yang intuitif dan interaktif dengan blok logika drag-n-drop visual yang menghilangkan kebutuhan untuk memahami sintaks pemrograman. Sekolah menggunakan Tynker karena menawarkan kemudahan untuk menggunakan sistem cloud-hosted untuk memberikan kursus Ilmu Komputer disesuaikan di beberapa kelas dengan siap untuk menggunakan kurikulum, manajemen kelas dan banyak lagi. Tynker adalah platform pilihan di banyak sekolah terkemuka melihat apa yang dikatakan pendidik. Orangtua dapat memilih Tynker karena itu cara yang bagus untuk mengubah anak-anak yang sudah menghabiskan waktu pada komputer dan tablet menjadi cara yang menarik bagi mereka untuk belajar tidak hanya bagaimana pemrograman komputer bekerja, tapi juga bagaimana membangun game dan aplikasi untuk mereka mainkan sendiri.
Tynker - Hour of Code
Tynker – Hour of Code
Tynker menyatakan bahwa komputasi berpikir dan pemrograman komputer harus menjadi bagian dari kurikulum inti dalam pendidikan. Tujuannya adalah: Menyediakan setiap anak dengan pondasi yang kuat dalam displin STEM (Science, Technology, Engineering and Math) untuk mempersiapkan mereka untuk keterampilan abad ke-21 dan karir dan Memungkinkan anak-anak untuk belajar konsep Ilmu Komputer melalui penemuan, kegiatan kreatif dan eksperimen.

Aplikasi Edukasi Berbasis Mobile

Semua aplikasi edukasi dan pemrograman berbasis mobile berikut ini digunakan untuk belajar sekaligus membuat aplikasi yang sesungguhnya pada perangkat mobile seperti Android, iPad dan Windows mobile.

App Inventor

MIT App Inventor atau App Inventor adalah aplikasi open source yang awalnya dikembangkan oleh Google, dan saat ini dikelola oleh Massachusetts Institute of Technology (MIT). App Inventor memungkinkan pengguna baru untuk memprogram komputer untuk menciptakan aplikasi perangkat lunak bagi sistem operasi Android. App Inventor menggunakan antarmuka grafis, serupa dengan antarmuka pengguna pada Scratch dan StarLogo TNG, yang memungkinkan pengguna untuk men-drag-and-drop obyek visual untuk menciptakan aplikasi yang bisa dijalankan pada perangkat Android. Dalam menciptakan App Inventor, Google telah melakukan riset yang berhubungan dengan komputasi edukasional dan menyelesaikan lingkungan pengembangan online Google.
MIT App Inventor (User Interface)
MIT App Inventor (User Interface)
App Inventor menyediakan resources yang sangat lengkap, mulai dari tutorial, materi pengajaran untuk guru, buku, karya ilmiah, paper, video tutorial, presentasi, dan kurikulum pengenalan ilmu komputer serta pemrograman mobile. Sehingga App Inventor merupakan pilihan yang sangat bijaksana untuk mengajarkan pemrograman mobile di Android untuk semua siswa di sekolah kita masing-masing. Aplikasinya dapat dibangun di Desktop atau Laptop, kemudian dijalankan di sistem operasi Android. Untuk mulai membuat aplikasi dengan App Inventor, kita perlu login ke situsnya dengan account Google mail (Gmail).

Hopscotch

Hopscotch mengajarkan anak-anak untuk menggunakan kode sederhana, blok bangunan intuitif. Anak-anak dapat membuat game, animasi dan program dalam warna-warni, lingkungan yang interaktif ini. Hopscotch adalah sebuah aplikasi iPad yang memungkinkan anak-anak melakukan drag dan drop blok kode untuk membuat program mereka sendiri. Hopscotch adalah bahasa pemrograman visual seperti Scratch, Alice, atau Blockly. Anak-anak menggunakan Hopscotch untuk mempelajari dasar-dasar pemrograman komputer, termasuk abstraksi, sequencing, loop, variabel, fungsi dan logika kondisional.
Screenshot Pemrograman Hopscotch di iPad
Screenshot Pemrograman Hopscotch di iPad
Guru dan Orangtua dapat men-download Kurikulum Hopscotch dan Transition Guide pada halaman Parents & Educators. Kurikulum Hopscotch terdiri dari rencana 45 menit pelajaran yang fleksibel dengan disertai slide yang menggunakan Hopscotch untuk mengajarkan dasar-dasar pemrograman komputer. (Kurikulum ini akan segera diperbarui untuk versi baru dari Hopscotch.) Hopscotch juga memiliki beberapa video tutorial di channel YouTube.

Lightbot

Lightbot membuat game yang menggabungkan konsep Ilmu Komputer ke mekanika permainan anak dan siswa. Tujuannya adalah untuk menciptakan game yang menyenangkan untuk bermain, tapi juga perkenalan yang bagus untuk belajar Ilmu Komputer. Lightbot mengubah cara anak-anak belajar Ilmu Komputer, untuk membuat game dan alat untuk anak-anak, orang tua, dan pendidik yang terbaik.  Lightbot adalah pemrograman permainan puzzle. Ini berarti bahwa pada intinya, itu adalah permainan puzzle, namun permainan ini benar-benar memiliki hubungan satu-ke-satu dengan konsep pemrograman. Lightbot tersedia untuk versi iOS (iPad dan iPhone), Android serta Web Browser.
Lightbot One Hour Coding [Android, iOS (iPad atau iPhone), Web Browser]
Lightbot One Hour Coding [Android, iOS (iPad atau iPhone), Web Browser]
Lightbot juga menyediakan Free Resources untuk Pendidik, berupa penjelasan tentang Lightbot dan bagaimana kaitannya dengan mengajarkan keterampilan pemrograman inti dan dasar-dasar Ilmu Komputer, termasuk ikhtisar tingkat tinggi serta istilah teknis tingkat rendah, sebagai sumber daya yang kita butuhkan untuk lebih mengintegrasikan Lightbot ke dalam kelas.

TouchDevelop

TouchDevelop adalah sebuah lingkungan pengembangan interaktif dan bahasa pemrograman visual yang dikembangkan di Microsoft Research. TouchDevelop digunakan untuk mengembangkan program aplikasi untuk perangkat mobile, termasuk smartphone dan komputer tablet. Hal ini juga dapat digunakan pada komputer manapun yang memiliki web browser yang cocok. TouchDevelop memungkinkan Anda membuat aplikasi pada iPad, iPhone, Android, PC, Mac, Windows.
TouchDevelop
TouchDevelop
Selain penggunaannya sebagai alat untuk membuat program aplikasi, TouchDevelop telah digunakan untuk mengajarkan pemrograman dan teknologi perangkat mobile di sekolah-sekolah, perguruan tinggi dan universitas. Resource untuk pengajaran dan kurikulum dengan TouchDevelop di halaman Teaching with TouchDevelop.
Belajar Pemrograman TouchDevelop – Hour of Code
Semoga daftar aplikasi edukasi tersebut di atas memberikan manfaat untuk anak-anak, siswa dan mata pelajaran Ilmu Komputer di sekolah kita masing-masing. Mengapa mengajarkan ilmu komputer? Ilmu komputer adalah disiplin yang semakin diperlukan untuk sukses dalam karir modern. Pekerjaan masa depan di hampir setiap industri akan memerlukan analisis data. Ilmu komputer adalah studi tentang pemikiran komputasi, atau bagaimana menggunakan pemikiran logis dan abstraksi untuk mengembangkan solusi umum untuk masalah yang kompleks. Keterampilan berpikir kritis siswa akan meningkatkan dengan belajar ilmu komputer, dan akan menampilkan dalam kinerja mereka dalam disiplin lain.
Saya pribadi sangat tidak setuju jika mata pelajaran TIK dihapus dari struktur kurikulum nasional, karena jelas bahwa salah satu konten TIK dalam hal ini pemrograman dapat membekali siswa keterampilan abad 21 yang dibutuhkan generasi penerus kita, terlebih kemampuan yang sudah saya sebutkan dengan belajar pemrograman di awal tulisan merupakan dasar dan alasan pengembangan kurikulum 2013.
Saya juga dengan senang hati menerima masukan untuk tambahan daftar aplikasi edukasi belajar bahasa pemrograman. Pendidikan bukan persiapan untuk hidup, tetapi pendidikan adalah hidup itu sendiri. Mari mendapatkan anak-anak kita bersemangat tentang pemrograman. Salam TIK dan Ilmu Komputer di Sekolah.
Jadilah Blogger Yang Beretika, dengan mencantumkan Link Sumber yaa.. ^^ Original Posted by : http://www.ictclubsmpn10.blogspot.com